Desainer Ria Miranda. (Foto: Tempo.co)

Jakarta, MNEWS.co.id – Pandemi Covid-19 mempengaruhi semua sektor industri termasuk industri fesyen. Desainer Ria Miranda pun sempat mengalami perubahan untuk mengelola bisnis fesyennya. Ia segera mencari solusi untuk bertahan di tengah pandemi, salah satunya dengan berkomunikasi dengan pelanggan untuk mengetahui kebutuhan yang diperlukan.

Dikutip dari Antara, Ria Miranda membagikan apa saja strategi pengembangan bisnis di tengah pandemi yaitu;

1.Mengatur ulang skenario keuangan

Dengan adanya kondisi pandemi, tentu terjadi perubahan yang signifikan terhadap operasional bisnis secara keseluruhan dan diperlukan adanya penyesuaian akan hal ini. Yang terpenting dan harus dipertimbangkan adalah usaha untuk merestrukturisasi ulang arus kas serta target bisnis agar bisa sesuai dengan keadaan yang sedang dihadapi.

2. Mengatur jumlah produksi

Kondisi pandemi mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap menurunnya penjualan produk-produk bisnis fashion. Maka dari itu, pebisnis harus bisa pintar mengatur jumlah produksi seefisien mungkin, hanya sesuai dengan apa yang kita butuhkan dengan jumlah yang terbatas.

3. Mengoptimalkan kesempatan untuk digitalisasi

Selama pandemi, masyarakat Indonesia banyak berbelanja online. Industri fashion bisa memanfaatkan momentum ini untuk lebih menginvestasikan bisnis dari segi digital, seperti dengan melakukan virtual trunk show, live shopping ataupun sebagai sarana komunikasi dengan target pasar. Anda juga bisa memanfaatkan platform e-commerce untuk bisa menjangkau lebih banyak lagi pelanggan dari seluruh Indonesia.

4. Menjadi brand yang solutif

Agar bisa menjadi jenama yang sukses, penting sekali memiliki nilai untuk selalu menjadi solusi bagi setiap permasalahan pelanggan dan juga menjadi brand yang baik untuk sesama. Ini semua bisa dicerminkan melalui koleksi yang kita luncurkan dengan terus berinovasi menghasilkan produk-produk yang bernilai kebaikan.

5. Membangun komunikasi yang baik dengan tim internal

Karena Anda tidak mungkin menjalankan bisnis secara sendiri, penting untuk adanya arus komunikasi yang baik antar tim internal agar semuanya bisa saling membantu memahami kondisi yang ada serta beradaptasi bersama dengan tujuan akhir yang sama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here