Ilustrasi Produk Lokal. (Foto: Kumparan)

Jakarta, MNEWS.co.id – Pemerintah meluncurkan kampanye #SemuanyaAdaDisini sebagai wujud upaya untuk meningkatkan penjualan produk lokal hasil industri kecil dan menengah (IKM) nasional. Langkah tersebut diharapkan semakin menumbuhkan industri nasional, agar terus berkontribusi pada perekonomian.

Kampanye #SemuanyaAdaDisini yang merupakan bagian gerakan nasional Bangga Buatan Indonesia, dilaksanakan 1-15 Juli 2020 dan diluncurkan secara virtual Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, didampingi Menteri Perindustrian (Menperin), Agus Gumiwang Kartasasmita.

Agus menjelaskan kampanye #SemuanyaAdaDisini ingin mengajak masyarakat untuk belanja produk industri dalam negeri, sekaligus mendorong IKM dapat memanfaatkan teknologi digital dalam strategi pemasarannya.

Era normal baru mengubah perilaku belanja masyarakat. “Dampak pandemi mempercepat transformasi digital baik untuk pelaku bisnis maupun masyarakat,” jelas Agus.

Penyelenggaraan kampanye #SemuanyaAdaDisini disinergikan dengan program e-Smart IKM pada tahun 2020. Hanya dalam waktu kurang dari 1 bulan sejak dibukanya pendaftaran pada 5 Juni 2020 lalu, sebanyak 2.925 IKM berpartisipasi dalam kampanye tersebut.

Menurutnya, capaian tersebut menunjukan potensi pemasaran produk melalui e-commerce. Pemanfaatan media digital untuk penjualan IKM juga telah sejalan dengan Peta Jalan Making Indonesia 4.0.

Gerakan nasional Bangga Buatan Indonesia juga diproyeksi mampu memperkuat program peningkatan penggunaan produk dalam negeri (P3DN), terutama melalui ajakan kepada masyarakat Indonesia untuk mendukung produk dalam negeri dengan belanja produk IKM Indonesia.

Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi menuturkan, Indonesia sebagai bangsa yang besar harus mampu bekerja sama untuk mengembangkan produk dalam negeri yang berkualitas, guna memenugi kebutuhan konsumen dalam dan luar negeri.

Ia memaparkan, gerakan nasional #BanggaBuatanIndonesia dengan mengedepankan penjualan secara online, salah satunya melalui marketplace diyakini akan mampu mengakselerasi perputaran ekonomi, menjadi sarana pemerataan ekonomi di seluruh Indonesia, serta menunjukkan keberpihakan bagi produk-produk dalam negeri.

Dalam rangkaian launching kampanye tersebut juga digelar talkskhow bertema manfaat pemasaran online. Wakil Ketua Umum Bidang Ekonomi Digital Digital Indonesian e-commerce Association (idEA), Bima Laga menyampaikan, sebagai salah satu wadah bagi UMKM untuk bisa mengembangkan usahanya, idEA dan seluruh anggotanya sangat mendukung pemerintah dalam mendorong kemajuan ekonomi digital Indonesia.

Kemperin juga berupaya membangun jejaring antara pelaku IKM sebagai bagian dari supply chain dengan industri besar. “Mendekatkan IKM dengan industri berskala besar, akan memberikan peluang bagi IKM untuk berkembang dan berkontribusi dalam rantai pasok industri dalam negeri,” imbuh Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka Kemperin, Gati Wibawaningsih.

Ia menambahkan, masuknya IKM ke dalam ekosistem digital merupakan cara yang efektif untuk memahami kebutuhan masyarakat dan tren permintaan, sehingga IKM dapat memproduksi barang-barang yang dapat terserap oleh pasar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here