Kemenkop Hadirkan Aplikasi Pendamping untuk Pelaku UMKM

Rasti R | 02 Desember 2019, 10:00 WIB

Bandung, MNEWS.co.id - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop dan UKM) akan mengembangkan aplikasi pendampingan secara online. Menurut Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM, Rully Indrawan, aplikasi tersebut dikembangkan guna memperluas jangkauan pendampingan bagi UMKM. Rencananya aplikasi tersebut akan dikembangkan tahun ini.

"Setiap daerah di Indonesia menghadapi persoalan yang berbeda dalam melakukan pendampingan. Salah satunya adalah persoalan geografis, yaitu lokasi UMKM yang berjauhan," kata Rully.

Menurut Rully, untuk meningkatkan efisiensi dan memperluas jangkauan pendampingan, diperlukan sebuah solusi digital. Solusi tersebut juga diperlukan untuk mempercepat transfer teknologi dan pengetahuan terbaru ke seluruh UMKM, termasuk yang berlokasi di pelosok.

Pendampingan juga membantu UMKM dalam meningkatkan akses ke berbagai sektor. Mulai dari pemasok, pemasaran, hingga pembiayaan. UMKM juga, bisa meningkatkan kemampuan manajemen dan teknis serta meningkatkan kualitas produk melalui bantuan pendampingan yang mumpuni.

Pelaku UMKM pun harus terus meningkatkan keterampilan dan kualitas produk. Oleh karena itu, selain akan mengembangkan aplikasi pendampingan online, Kementerian Koperasi dan UMKM juga mendorong agar pemerintah daerah terus meningkatkan pendampingan bagi UMKM. Dengan demikian, jumlah UMKM yang naik kelas akan terus meningkat.

Selain pemerintah daerah, Rully juga meminta agar koperasi meningkatkan peran serta dalam memberikan pendampingan bagi UMKM, khususnya yang menjadi anggota mereka. Dengan demikian, tujuan koperasi untuk meningkatkan kesejahteraan anggota juga akan terakselerasi.

Rully menjelaskan, pada periode pemerintahan Presiden Joko Widodo II ini UMKM menjadi salah satu fokus perhatian. Hal itu tidak terlepas dari besarnya kontribusi UMKM terhadap perekonomian.

Sementara menurut Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Provinsi Jabar, Kusmana Hartadji, program UMKM Juara dirancang pemerintah Jabar untuk mendorong tumbuh kembang UMKM. Ia menargetkan, pada tahun depan akan lebih banyak UMKM Jabar yang mengikuti program tersebut. Tahun ini dari 2.500 peserta, 1.800 diwisuda. Serta, sebanyak 200 mendapatkan fasilitas pameran. 

Tentang Penulis
Rasti R
Deskripsi penulis tidak tersedia


TAMBAHKAN KOMENTAR

Silahkan Masuk untuk berkomentar.

KOMENTAR

Memuat... Belum Ada Komentar