Kemenkes Gandeng Gojek dan Halodoc Luncurkan Layanan "Check COVID-19"

Regina Mone | 24 Maret 2020, 11:02 WIB

Jakarta, MNEWS.co.id - Berkolaborasi dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, perusahaan teknologi karya anak bangsa Gojek dan Halodoc meluncurkan inovasi layanan telemedicine Check COVID-19 untuk bantu penanganan penyebaran wabah COVID-19 di Indonesia. Kolaborasi ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) hari Senin (23/3/2020) di Jakarta.

"Solusi telemedicine yang ditawarkan sangat membantu sistem kesehatan Indonesia dalam menyaring pasien dengan risiko COVID-19," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan RI, drg. Oscar Primadi melalui keterangan resmi yang dilansir dari Kantor Berita Antara.

"Tidak hanya itu, Gojek dan Halodoc memiliki akses untuk menyebarkan informasi dan edukasi pencegahan COVID-19 kepada puluhan juta masyarakat Indonesia," ujarnya menambahkan.

Layanan telemedik atau konsultasi online ini diharapkan mampu membantu Pemerintah untuk fokus dalam menangani pasien COVID-19 yang berada di kategori risiko tinggi atau berada dalam kondisi menengah-parah. 

"Melalui kerja sama dengan Halodoc dan Kementerian Kesehatan RI ini, kami tidak hanya menyebarkan berbagai konten edukasi pencegahan COVID-19, tetapi juga membuka akses kepada jutaan masyarakat Indonesia untuk melakukan pemeriksaan awal COVID-19," kata Co-CEO Gojek, Kevin Aluwi.

Layanan telemedik Check COVID-19 didukung oleh lebih dari 20 ribu dokter berlisensi serta berpengalaman di dalam ekosistem Halodoc dan tersedia dalam bentuk shuffle card di aplikasi Gojek. 

Pengguna aplikasi Gojek bisa memilih shuffle card Check COVID-19 tersebut di tampilan aplikasi Gojek dan pengguna akan langsung diarahkan ke layanan Check COVID-19 di aplikasi Halodoc.

Pengguna kemudian bisa memanfaatkan Check COVID-19 di aplikasi Halodoc untuk berkonsultasi mengenai gejala kesehatan yang sedang dialami dan melakukan "self-assessment" atau pemeriksaan sendiri terkait COVID-19.

Apabila ada dugaan terjangkit COVID-19, dokter dari Halodoc akan berupaya melakukan penanganan dengan meminta pengguna tetap di rumah, menerapkan isolasi di rumah, dan obat yang diresepkan akan diantar oleh Gojek ke rumah pengguna.

Namun, bila membutuhkan penanganan dan tindakan lebih lanjut, akan dirujuk ke rumah sakit rujukan.

CEO Halodoc, Jonathan Sudarta, berharap ekosistem teknologinya dapat memfasilitasi kebutuhan masyarakat dalam mengantisipasi risiko COVID-19 dari hulu ke hilir.

"Sistem pemeriksaan awal kami akan membantu menyaring masyarakat dengan risiko COVID-19 rendah, medium, hingga tinggi," kata Jonathan.

"Kami juga telah menyiagakan lebih banyak dokter sehingga masyarakat bisa berkonsultasi secara gratis saat ini kepada dokter di kategori COVID-19 kapan pun dan di mana pun," pungkasnya.

Tentang Penulis
Regina Mone
Deskripsi penulis tidak tersedia


TAMBAHKAN KOMENTAR

Silahkan Masuk untuk berkomentar.

KOMENTAR

Memuat... Belum Ada Komentar