Fintech Amartha Raih Penghargaan di SDG Finance Geneva Summit 2019

Regina Mone | 10 Oktober 2019, 17:40 WIB

Geneva, MNEWS.co.id - Perusahaan fintech peer-to-peer lending Amartha menerima penghargaan di SDG Finance Geneva Summit 2019 sebagai perusahaan jasa keuangan yang berdampak meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan mendukung Sustainable Development Goals (SDGs) atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pertama, yaitu pengentasan kemiskinan

Amartha menjadi satu-satunya perusahaan fintech dari Asia Tenggara yang terpilih sebagai finalis bersama 11 negara berkembang lainnya dari seluruh dunia. Terhitung ada tiga perusahaan fintech dari India, Meksiko dan Somalia/Peru yang menjadi pesaing Amartha pada kategori Jasa Keuangan.

Penghargaan yang diprakarsai oleh UNDP, EPFL, Orange, dan SAP ini bertujuan untuk mengidentifikasi perusahaan yang masuk dalam kategori Growth Stage Impact Ventures (GSIV), yang fokus tidak hanya pada pelanggan, tetapi juga menyediakan produk dan layanan yang akan membantu masyarakat mencapai potensi pengembangan manusia. 

“Melalui kemitraan kami dengan EPFL, SAP dan Orange, dan dukungan dari sektor swasta, PBB dan komunitas pembangunan yang lebih luas, kami dapat mengidentifikasi pengusaha-pengusaha terbaik dengan model bisnis yang solid dan memiliki dampak sosial. Mereka menunjukkan banyak kasus bisnis untuk SDG, bahkan dalam konteks yang paling sulit”, kata Maria Luisa Silva, Direktur UNDP di Jenewa.

Sebelumnya SDG Finance Geneva Summit 2019 telah berhasil mengumpulkan 119 proposal program SDGs mengenai akses kesehatan, energi iklim, dan jasa keuangan, dari perusahaan yang minimal telah mendapatkan pendanaan Series A di 40 negara berkembang dari seluruh dunia.  

Amartha Fintek terpilih sebagai fintech peer-to-peer lending terbaik di Asia Tenggara karena telah berhasil menurunkan angka kemiskinan perempuan desa mitranya hingga 22 persen dalam dua tahun terakhir, lebih cepat dari penurunan angka kemiskinan nasional.

Bahkan data dari Social Accountability Responsibility (SAR) 2018 menyebutkan bahwa Amartha telah berhasil membawa pendapatan mitranya sebesar 59,5 persen, naik dari Rp 4,2 juta per bulan pada tahun lalu, menjadi Rp 6,7 juta per bulan. 

Penurunan angka kemiskinan ini ternyata juga dibantu oleh program kesehatan Amartha yang berhasil mendistribusikan 7.039 pasang kacamata untuk membantu 33% penerimanya merasakan peningkatan produktivitas sebanyak 4 jam per hari. 

“Penghargaan ini menjadi motivasi Amartha untuk bekerja lebih keras lagi dalam memberikan layanan dan pendampingan untuk mensejahterakan perempuan tangguh para mitra Amartha yang berada dipesedaan Indonesia,” terang Andi Taufan Garuda Putra, CEO dan Founder Amartha Fintek dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Kamis (10/10/2019).

Sesuai dengan visi Amartha untuk mewujudkan kesejahteraan merata bagi Indonesia, Amartha saat ini sudah memperluas jangkauan pelayanan ke luar Jawa, dimulai dengan Sulawesi. Secara serentak di bulan September lalu, Amartha telah hadir di 12 Kabupaten/Kota di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara dan akan terus bertambah. 

Tentang Penulis
Regina Mone
Deskripsi penulis tidak tersedia


TAMBAHKAN KOMENTAR

Silahkan Masuk untuk berkomentar.

KOMENTAR

Memuat... Belum Ada Komentar